Umrah Ramadan oleh: Tour Saudi Bilboard Dekstop
promo: Tour Saudi Bilboard Dekstop

Dana Investasi Publik Arab Saudi Dirikan 5 Perusahaan Investasi Regional

Dana Investasi Publik Arab Saudi Dirikan 5 Perusahaan Investasi Regional

Putra Mahkota Arab Saudi, Muhammad bin Salman umumkan bahwa Dana Investasi Publik (PIF) akan mendirikan 5 perusahaan investasi regional di Yordania, Bahrain, Sudan, Irak dan Kesultanan Oman.

Pengumuman pendirian ini menyusul setelah peluncuran Perusahaan Investasi Mesir Saudi, di mana nilai investasi yang ditargetkan akan mencapai 24 miliar dolar.

Perusahaan akan fokus berinvestasi di beberapa sektor utama seperti infrastruktur, pengembangan real estate, pertambangan, kesehatan, jasa keuangan, pangan dan pertanian, manufaktur, telekomunikasi, teknologi dan sektor strategis lainnya.

Umrah Anti Mainstream
Promo

Pengumuman ini sejalan dengan strategi Dana Investasi Publik untuk mencari peluang investasi baru di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara, yang mendukung pembangunan kemitraan ekonomi strategis jangka panjang untuk mencapai pengembalian yang berkelanjutan.[]

BACA: PIF Arab Saudi Borong Saham di Boeing, Citi, Disney, Facebook
BACA: Cara Saudi Mendiversifikasi Ekonomi Tidak Bergantung Lagi Kepada Minyak

Fawaz bin Kasib Al-Enezi, seorang ahli dalam urusan strategis untuk Timur Tengah, percaya bahwa investasi ini mewakili “kepentingan bersama” antara Arab Saudi dan negara-negara Arab.

Usaha dalam kerangka hubungan yang saling melengkapi antara negara-negara di kawasan untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan PBB, katanya.

Namun, dalam wawancaranya dengan saluran Al-Hurra, dia mengesampingkan bahwa investasi ini untuk mencapai “pengaruh politik” atas negara-negara Arab.

Dia menambahkan bahwa langkah ini “membawa devisa positif pada dana tersebut, tetapi Kerajaan memajukannya dalam konteks kerja sama regional Arab, terutama karena Arab Saudi merasakan krisis keuangan yang dihadapi negara-negara Arab.”

Arab Saudi selalu memiliki pengaruh besar dengan tetangganya dalam situasi regional melalui cadangan minyaknya yang besar dan dukungan keuangan dan politik yang tenang untuk sekutu, kata akademisi Amerika, Gregory Gause, dalam bukunya “Saudi Arabia in the New Middle East.”

Tapi Al-Enezi mengatakan bahwa Arab Saudi “memiliki pengaruh sosial di semua negara Arab melalui posisi agamanya, menjadi kiblat umat Islam, dan tidak mencari pengaruh politik, yang pada dasarnya adalah bagian dari pengaruh sosial.”

Dia berkata, “Kerajaan tidak memiliki tujuan untuk mempengaruhi beberapa rezim atau ikut campur dalam urusan negara. Sebaliknya, Kerajaan menolak masalah ini, tetapi motif dan tujuan ekonomi mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan.”

Umrah Anti Mainstream
Promo

Dalam pernyataannya yang diterbitkan Saudi Press Agency (SPA), Dana Investasi Publik mengatakan bahwa pembentukan 5 perusahaan baru ini “akan mengembangkan dan memperkuat kemitraan investasi Dana Investasi Publik, perusahaan portofolionya, dan sektor swasta Saudi untuk banyak peluang investasi di kawasan, yang akan berkontribusi untuk mencapai income yang menarik dalam jangka panjang, dan pengembangan aspek kerjasama kemitraan ekonomi strategis dengan sektor swasta di masing-masing negara tersebut.”

Bahrain, tetangga kecil dengan jembatan dengan Arab Saudi, menyambut baik investasi ini dan berterima kasih kepada Arab Saudi untuk itu.

Putra Mahkota Bahrain, Pangeran Salman bin Hamad Al Khalifa, mengatakan bahwa Arab Saudi “selalu mengambil inisiatif kreatif untuk kepentingan negara-negara kawasan dan warganya” dan bahwa “semua orang menghargai kontribusi efektif yang dimainkan (Riyadh) dalam mempromosikan stabilitas ekonomi global, dan perannya yang besar dalam keamanan dan stabilitas kawasan dan dunia.” Menurut Kantor Berita Bahrain (BNA).

Analis politik Bahrain Ibrahim Al-Nahham percaya bahwa langkah-langkah dana kekayaan berdaulat Saudi “fokus pada ekonomi terlebih dahulu”, tetapi mereka juga datang untuk mendukung ekonomi “negara saudara,” lanjutnya.

Dia mengatakan kepada situs web TV Al-Hurra bahwa investasi Saudi yang datang di berbagai bidang merupakan inti dari Visi Kerajaan 2030 untuk mendiversifikasi sumber pendapatan dari minyak.

Dia melanjutkan: “Arab Saudi adalah negara yang telah berdiri dengan tetangganya dan membantu saudara-saudaranya selama bertahun-tahun. Investasi baru ini, meskipun murni ekonomi, mendukung perekenomian negara-negara Arab.”

Al-Nahham mengutip pernyataan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, ketika dia mengunjungi Bahrain awal tahun ini, setelah dia mengatakan bahwa “Arab Saudi tidak dapat bangkit tanpa tetangganya.”

Dana Investasi Publik, yang mengelola aset sekitar $620 miliar dan bertujuan untuk mencapai lebih dari $1 triliun pada tahun 2025, mengatakan langkah ini sejalan dengan strateginya “dalam mencari peluang investasi baru di Timur Tengah dan Afrika Utara, yang mendukung pembangunan kemitraan ekonomi strategis jangka panjang.”

Di antaranya mendapatkan devisa yang berkelanjutan, yang berkontribusi untuk memaksimalkan aset dana dan mendiversifikasi sumber pendapatan Kerajaan, sejalan dengan tujuan Visi 2030.

PIF merupakan alat yang dipilih oleh Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman untuk mendorong agenda ekonomi yang ambisius untuk mendiversifikasi sumber pendapatan dari minyak

PIF adalah investor pemerintah Saudi yang paling aktif kedua selama periode Januari hingga Oktober tahun ini, setelah mencapai 39 kesepakatan senilai $ 17,2 miliar selama periode ini, sebagai lapor platform Pelacak Dana Kekayaan Global.[]

Sumber: SPA & HR