Umrah Ramadan oleh: Umrah Ramadan Bilboard Dekstop
promo: Umrah Ramadan Bilboard Dekstop

Arab Saudi Kembali Undang ke Jeddah Pihak Yang Berperang di Sudan Untuk Perundingan

Arab Saudi Kembali Undang ke Jeddah Pihak Yang Berperang di Sudan Untuk Perundingan

Tentara Sudan mengatakan pada hari Rabu (25/10) bahwa mereka telah menerima undangan untuk menyelesaikan perundingan dengan Pasukan Dukungan Cepat di kota Jeddah, Saudi.

Pernyataan Komando Umum Angkatan Bersenjata Sudan menyatakan: “Kami menerima undangan ke Jeddah untuk menyelesaikan apa yang telah disepakati sebelumnya. Melanjutkan perundingan tidak berarti menghentikan perjuangan demi martabat nasional.”

Pasukan Dukungan Cepat di Sudan juga menyatakan kedatangan delegasi perundingannya di Jeddah sebagai tanggapan atas undangan dari Arab Saudi dan Amerika Serikat untuk melanjutkan perundingan.

Haji Tanpa Antri
Promo

Pasukan Dukungan Cepat mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami berharap delegasi partai lain datang ke Jeddah dengan bersatu dan independen dalam pendapatnya dari keputusan Partai Kongres Nasional. Kami juga berharap bahwa delegasi tersebut memiliki izin yang diperlukan untuk berbicara atas nama pasukan bersenjata.”

Arab Saudi dan Amerika Serikat menunda pembicaraan pada bulan Juni lalu, setelah berulang kali terjadi pelanggaran melanggar gencatan senjata, menurut Reuters.

“Kedua belah pihak secara pribadi telah mengindikasikan bahwa mereka siap untuk melanjutkan perundingan,” kata salah satu pejabat Amerika, seraya menambahkan bahwa pertempuran selama berbulan-bulan dan krisis kemanusiaan telah melelahkan kedua belah pihak.

Para saksi mata melaporkan bahwa laju pertempuran melambat dalam seminggu terakhir, karena kedua belah pihak menggunakan artileri jarak jauh yang menghujani lingkungan perumahan dengan proyektil.

Sumber-sumber militer melaporkan bahwa tentara sedang berjuang untuk memperbaiki pesawat-pesawat tempur yang sudah usang, sementara RSF mengalami kesulitan untuk merawat tentara yang terluka. Sumber tersebut melaporkan bahwa kedua belah pihak menghadapi kesulitan dalam membayar gaji pasukan mereka yang kelelahan.

Uni Afrika dan Otoritas Antarpemerintah untuk Pembangunan Negara-negara Afrika Timur (IGAD) akan bergabung dalam pembicaraan di Jeddah, yang pertama-tama akan fokus pada isu-isu kemanusiaan, gencatan senjata dan langkah-langkah membangun kepercayaan untuk meletakkan dasar bagi solusi yang dinegosiasikan.

Para pemimpin masyarakat yang mengadakan pertemuan organisasi di Addis Ababa minggu ini tidak akan berpartisipasi dalam putaran pendahuluan, namun mungkin akan diikutsertakan nanti. Seorang pejabat mengatakan bahwa kegagalan kedua belah pihak dalam melindungi warga sipil memperjelas bahwa mereka tidak lagi layak untuk memerintah negara mulai sekarang.

Sejak 15 April, lebih dari 9.000 orang telah terbunuh, menurut PBB, dan lebih dari 5,6 juta warga Sudan telah meninggalkan rumah mereka dan mengungsi di negara mereka atau mencari perlindungan di negara-negara tetangga.

Semua upaya mediasi, termasuk upaya Saudi-Amerika, sejauh ini belum berhasil mencapai kemajuan apa pun dalam menghentikan perang antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat, meskipun pencapaian terbesar yang mereka capai adalah periode gencatan senjata yang singkat.

Promo

Malik Aqar, Wakil Presiden Dewan Kedaulatan Sudan, sebelumnya telah menekankan bahwa putaran berikutnya dari platform perundingan Jeddah antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat hanya akan berkaitan dengan penerapan apa yang telah disepakati sebelumnya dalam platform tersebut.

Aqar mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Arab World News Agency pada hari Senin: “Ini adalah putaran yang berkaitan dengan penerapan apa yang telah disepakati (sebelumnya) di Jeddah. Tidak ada agenda baru di platform Jeddah, melainkan ini adalah satu hal, yang mana sedang mengimplementasikan apa yang telah disepakati.”

Pada hari Ahad, Wakil Komandan Angkatan Darat Sudan, Shams al-Din Kabashi, mengumumkan bahwa angkatan bersenjata telah menerima undangan untuk kembali ke podium Jeddah Kamis depan.

Meskipun Aqar menegaskan bahwa negosiasi “sudah berlangsung”, dia menekankan bahwa apa yang akan terjadi pada hari Kamis hanyalah “dimulainya kembali” negosiasi tersebut.[]

Sumber: AlArabiya