Permainan Politik: Mengapa Joe Biden Yang Berjanji Mengucilkan Arab Saudi, Sekarang Ke Riyadh dan Meminta Bertemu Muhammad bin Salman?

Permainan Politik: Mengapa Joe Biden Yang Berjanji Mengucilkan Arab Saudi, Sekarang Ke Riyadh dan Meminta Bertemu Muhammad bin Salman?

Saat ini, Amerika Serikat berada di ambang resesi ekonomi. Pada 28 Juni 2022, imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor sepuluh tahun adalah 3,2%, sedangkan imbal hasil obligasi dua tahun adalah 3,1%.

Ini mewakili kurva imbal hasil standar, dengan obligasi dengan jatuh tempo yang lebih lama memberikan hasil yang lebih tinggi, hal yang cukup mengkhawatikan bagi investor atas ketidakpastian tentang keadaan pasar keuangan di masa depan.

Dapat dilihat bahwa pasar sedang menuju resesi dengan melihat volatilitas jangka pendek, dan tren turun jangka panjang, imbal hasil obligasi pemerintah AS yang terendah sejak 2006.

Ini meningkatkan kemungkinan atau keniscayaan ekonomi AS menuju kontraksi dan stagnasi sebagaimana jumlah laporan manufaktur index ISM manufacturing.

Indeks tersebut telah berfluktuasi di bawah tingkat 58,2 sejak awal tahun dan mencapai 53 untuk bulan Juni,.

infohajian.org

Dan angka-angka ini membawa banyak indikator ke arah kontraksi sektor industri dan kemudian akan menyusul ke bidang ekonomi.

Yang membuat keadaan menjadi lebih buruk bagi pemerintahan Joe Biden adalah harga bahan bakar terus naik dan dimungkinkan menembus batas $150 di musim dingin.

Selain itu, dibandingkan dengan 2009, Departemen Keuangan AS tidak memiliki kemampuan atau kepercayaan diri untuk mengucurkan paket stimulus atau operasi penyelamatan untuk perusahaan yang terkena dampak.

Dipastikan Biden akan selalu membutuhkan Arab Saudi, mengapa?

Apa yang ingin diyakinkan Biden kepada para pemilih dan negara-negara Teluk plus Mesir dan Yordania adalah bahwa dia membutuhkan dukungan Saudi agar kemudian Arab memproduksi minyak, untuk menghadapi serta menghalangi pengaruh Iran di kawasan tersebut.

Berkenaan dengan peningkatan produksi minyak, ini terkait dengan OPEC+ dan kemungkinan Amerika tidak dapat mencapai keuntungan dalam hal ini.

Tetapi Biden ingin mendapatkan keuntungan dan mencapai kesepakatan di bawah payung “menghalangi Iran” melalui kesepakatan senjata dan transfer teknologi, sambil menyelamatkan wajahnya dan Partai Demokrat dengan mencapai perluasan perjanjian Abraham di satu sisi.

Di sisi lain, mencoba untuk mencapai keuntungan simbolis berkaitan dengan hak-hak LTGBTQ+ dan model kebebasan Barat.

Semua ini menunjukkan kenaifan pemerintahan Biden, yang percaya bahwa Timur Tengah yang dibangun Arab Saudi dan Kuartet Arab akan terbuka untuk mengosongkan janji Amerika untuk menghadapi Iran.

Dan bahkan lebih naif dalam keyakinan mereka bahwa Arab Saudi akan menerima perintah mereka tentang LTGBTQ+ atau normalisasi Saudi dengan Israel.

Oleh karenanya, bahkan surat penjualan senjata atau penghalauan Iran tidak akan menjadi tawaran yang menggiurkan bagi Arab Saudi dan sekutunya.

Tetapi Arab Saudi memberi isyarat dengan memaksa bagaimana setiap paket penyelamatan untuk AS akan datang dengan harga yang sangat mahal, harga mahal untuk Biden![]

*) Tulisan Khalid Hamud Al-Syarif, Pengamat Politik dan Sosial Arab Saudi