Umrah Ramadan oleh: Tour Saudi Bilboard Dekstop
promo: Tour Saudi Bilboard Dekstop

Arab Saudi Peringkat Kedua di Pasar Negara Berkembang Untuk Pembiayaan Modal Ventura

Arab Saudi Peringkat Kedua di Pasar Negara Berkembang Untuk Pembiayaan Modal Ventura

Arab Saudi berada di peringkat kedua dalam modal ventura pasar berkembang pada paruh pertama tahun 2024, satu rangking di belakang Singapura, menurut perusahaan data modal ventura Magnitt.

Magnitt menjelaskan bahwa volume pembiayaan modal ventura di Kerajaan berjumlah $412 juta, jumlah tertinggi di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Pendanaan untuk startup di Timur Tengah dan Afrika Utara serta pasar negara berkembang, termasuk Asia Tenggara, turun lebih dari sepertiga dibandingkan tahun sebelumnya, karena investor mencari lebih banyak kesepakatan awal yang menghasilkan lebih sedikit dana, menurut Bloomberg.

Umrah Anti Mainstream
Promo

Magnit mengatakan investasi modal ventura di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara saja berjumlah $768 juta, yang merupakan kinerja terburuk pada semester pertama sejak pandemi Corona, dan jumlah kesepakatan juga menurun sebesar 18%.

Data tersebut mencerminkan perlambatan yang lebih luas dalam industri ini, karena investor mengalihkan perhatian mereka ke putaran pendanaan yang berkisar antara $1 juta hingga $5 juta, menurut Magnit, dan apa yang disebut putaran besar senilai $100 juta atau lebih telah mengalami penurunan.

“Mereka telah beralih dari investasi tahap akhir ke investasi tahap awal karena tingginya biaya modal,” kata CEO Magnit Philip Bahoshi. “Startup sekarang harus hemat biaya dan tidak bisa hanya mengandalkan putaran investasi lain untuk mengumpulkan uang.” .

Salah satu negara yang paling menonjol bagi Magnit adalah Arab Saudi, yang mengatakan bahwa penggalangan dana modal ventura di sana turun 7% dibandingkan tahun lalu, jauh lebih rendah dibandingkan negara-negara lain.

Dana Investasi Publik Saudi mentransfer uang ke perusahaan teknologi dan startup dalam upaya membangun industri modal ventura dan mendorong wirausahawan muda untuk menciptakan bisnis guna mendiversifikasi perekonomian dan menambah peluang kerja.[]

Sumber: Okaz