Umrah Ramadan oleh: Tour Saudi Bilboard Dekstop
promo: Tour Saudi Bilboard Dekstop

Waktu Yang Tepat Untuk ‘Ibu Kota Klaija’ Arab Saudi

Waktu Yang Tepat Untuk ‘Ibu Kota Klaija’ Arab Saudi

Dengan tekstur renyah di luar dan isian lembut yang terdiri dari molase, kurma, dan kayu manis, klaija telah lama menjadi salah satu manisan favorit Arab Saudi.

Makanan penutup dari wilayah Qassim di jantung Kerajaan ini biasanya dibuat dan disajikan di musim dingin dengan kopi Saudi.

Hal ini diyakini telah membuat jalan melalui Irak sekitar 500 tahun yang lalu sebelum menjadi bagian integral dari budaya dan masakan Saudi.

Umrah Anti Mainstream
Promo

Karena populernya kue kering ini, festival klaija diadakan di Buraidah, ibu kota wilayah Qassim, setiap tahun sejak 2009.

Festival ini menandai edisi ke-13 tahun ini, yang dimulai pada 26 Januari selama 10 hari. Karena popularitasnya, Gubernur Qassim Pangeran Faisal bin Mishaal memperpanjang festival hingga 8 Februari.

Puluhan wanita dan keluarga lokal Saudi berkumpul untuk menjual makanan penutup buatan sendiri yang baru dipanggang dan camilan lainnya.

Pada November 2021, UNESCO memasukkan Buraidah ke dalam “jaringan kota kreatif” karena posisinya dalam gastronomi.

“Ini adalah kesempatan untuk menunjukkan kepada tamu lokal dan internasional produk kami dan menghargai Buraidah atas pencapaian global ini,” kata Gubernur Qassim yang dikutip Saudi Press Agency (SPA).

Festival yang diselenggarakan oleh Kamar Dagang dan Industri Qassim, bertujuan untuk menciptakan peluang ekonomi bagi penduduk setempat dan keluarga mereka, serta membantu memasarkan produk mereka.

Tahun ini festival mencatat penjualan yang mengesankan, yaitu sebesar 1 juta riyal dalam lima hari pertama, sedangkan festival ke-12 sebelumnya, mencatat pendapatan sekitar SR 7 juta.

Sekitar 300 keluarga dari Qassim ambil bagian dalam festival tahunan ini, sementara pengunjung menikmati makanan penutup tradisional dan menyaksikan klaija dibuat di tempat memasak.

Penduduk setempat dengan keterampilannya, memamerkan bagaiamana membuat klaija, mulai dari menguleni adonan hingga menyiapkan isian dan membentuk serta memanggangnya.

Umrah Anti Mainstream
Promo

Kue kering yang renyah terbuat dari tepung terigu dan diisi dengan kurma, madu, ghee, minyak zaitun, gula atau tetes tebu, kunyit, bubuk jahe, kapulaga dan kayu manis. Kemudian diolesi dengan kocokan telur untuk memberikan warna cokelat keemasan yang mengkilat setelah dipanggang.

Pengunjung sering membeli klaija dalam jumlah besar untuk mengobati rasa rindu keluarga dan teman-teman mereka yang tinggal di luar negeri. Kue ini bebas dari bahan pengawet dan memiliki umur simpan yang lama.

Dengan pengalaman lebih dari 35 tahun, Umm Abdullah adalah salah satu pembuat klaija paling terkenal di Arab Saudi, dia telah mengambil bagian dalam festival klaija sejak pertama. Klaija Abdullah populer tidak hanya di Qassim tetapi juga di seluruh dunia.

“Saya menerima pesanan dari AS, India, Bahrain dan Kuwait,” katanya kepada Arab News.

Sementara orang-orang muda bereksperimen membuat makanan penutup dengan isian yang berbeda, Umm Abdullah mengatakan rahasia kesuksesannya “berpegang pada resep tradisional kuno dan menggunakan oven klaija tradisional untuk mendapatkan warna dan kerak cokelat yang sempurna.”

Festival ini juga menampilkan banyak kegiatan dan program lain, termasuk pertunjukan folkloric.[]

Sumber: ARBN