Umrah Ramadan oleh: Tour Saudi Bilboard Dekstop
promo: Tour Saudi Bilboard Dekstop

Apakah Era Petrodollar Akan Berakhir?

Apakah Era Petrodollar Akan Berakhir?

Hari ini saya akan berbicara tentang mengapa Amerika dan negara-negara Barat hidup dalam kecemasan dan berjinjit, mereka tidak memiliki topik atau preseden kecuali apa yang akan Arab Saudi putuskan?

Perjanjian petrodolar 50 tahun antara Arab Saudi dan Amerika Serikat berakhir 3 hari yang lalu, tepatnya pada tanggal 9 Juni 2024. Dan dunia menunggu apakah Riyadh akan memperbaruinya atau tidak?

Istilah “petrodolar” mengacu pada nilai minyak yang dibeli dalam dolar AS. Istilah ini muncul ketika Kerajaan Arab Saudi mencapai kesepakatan pada tahun 1974 dengan pemerintahan Amerika yang saat itu dipimpin oleh Richard Nixon, yang menetapkan bahwa harga ekspor minyak Arab Saudi dalam mata uang Amerika.

Umrah Anti Mainstream
Promo

Banyak negara lain yang mengikuti pendekatan yang sama seperti Kerajaan Arab Saudi, dengan menghubungkan harga minyak dengan dolar, dan hal ini juga memerlukan cadangan devisa.

Kesepakatan antara Amerika Serikat dan Arab Saudi telah membantu mempertahankan dominasi dolar AS dalam perdagangan global.

Perjanjian tersebut, yang diluncurkan setelah Perang Dunia II, memungkinkan Amerika Serikat mengendalikan energi global, dan dampaknya terhadap kualitas hidup masyarakat Amerika sangat signifikan. Sistem petrodolar menggantikan emas sebagai standar nilai dan membantu Amerika Serikat mengendalikan perdagangan internasional.

Ada konsekuensi yang mungkin terjadi adalah jika Kerajaan Arab Saudi memutuskan untuk tidak menggunakan dolar AS dalam transaksi minyak.

Salah satunya akibat dari keputusan ini adalah suku bunga yang lebih tinggi, yang menyebabkan biaya hipotek, sewa, pinjaman mobil, pinjaman mahasiswa, dan kartu kredit menjadi lebih tinggi.

Hal ini dapat memberikan tekanan pada sistem perbankan, defisit nasional dan anggaran federal, sehingga menyebabkan pajak yang lebih tinggi. Selain itu, nilai dolar mungkin terpengaruh sehingga membuat pembelian barang dan perjalanan dari negara lain menjadi lebih mahal.

Analis memperkirakan Bitcoin dan seluruh industri cryptocurrency akan mendapat manfaat dari diakhirinya perjanjian bilateral, karena Arab Saudi telah membuka jalan untuk mengadopsi mata uang yang berbeda untuk pembayaran.

Bitcoin, dengan pasokan tetap dan sifatnya yang terdesentralisasi, akan diposisikan sebagai penerima manfaat utama dari perubahan ini.

Beberapa waktu lalu, pakar Saudi, Dr. Muhammad Al Sabban berkata:

Umrah Anti Mainstream
Promo

“Jaminan Barat bahwa Arab Saudi tidak akan memperbarui perjanjian petrodolar, setelah jangka waktunya (50 tahun) berakhir, pada awal Juni 2024. Hal ini memungkinkan semua negara untuk membeli dan menjual minyak dalam mata uang apapun yang mereka inginkan.

Sebuah perkembangan yang ditakutkan Amerika Serikat dan dampaknya terhadap perekonomian dan mata uang dolarnya.

Kami menunggu dampak ini di masa mendatang, mengingat pijakan kelompok BRICS di kancah internasional.”

https://twitter.com/sabbanms21/status/1800869023954985348?t=tK69H2uwUfN8nUjMILLa_w&s=19

Ada konfirmasi dari Barat bahwa Arab Saudi tidak ingin memperbarui perjanjian petrodolar, setelah berakhirnya masa berlakunya (50 tahun), pada bulan Juni 2024. Hal ini memungkinkan semua negara untuk membeli dan menjual minyak dalam mata uang apa pun yang mereka inginkan. .

Yang meyakinkan adalah bahwa isu ini dikelola dengan profesionalisme yang sangat tinggi oleh Yang Mulia Pangeran Muhammad bin Salman, Putra Mahkota yang dapat dipercaya, semoga Allah melindunginya, dan tim kerja khususnya.

Semoga Allah memberinya kesuksesan dan membimbing langkahnya.[]

*) Ditulis oleh Dr. Huzam bin Su’ud al-Subai’i, PhD di bidang Rekayasa Perangkat Lunak dari Kings College Lon + Program Eksekutif Senior dari Harvard + Absher Passports Idea Researcher & Founding Project Manager 2008.