Umrah Ramadan oleh: Tour Saudi Bilboard Dekstop
promo: Tour Saudi Bilboard Dekstop

Penemuan Komprehensif Pemukiman Manusia Zaman Batu di Barat Laut Arab Saudi

Penemuan Komprehensif Pemukiman Manusia Zaman Batu di Barat Laut Arab Saudi 9'E

Komisi Kerajaan untuk Kegubernuran Al-Ula mengumumkan bahwa tim arkeolog telah berhasil mengungkap fase awal pemukiman manusia di barat laut Kerajaan selama periode Neolitikum.

Penelitian yang diawasi oleh Komisi menemukan bukti yang menunjukkan bahwa penduduk wilayah tersebut pada milenium keenam dan kelima sebelum Masehi, mereka lebih stabil dan berkembang dari perkiraan sebelumnya.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa penduduk di wilayah tersebut menggembalakan ternak dan terlibat dalam pembuatan perhiasan serta perdagangan. Lokasi tempat tinggalnya membantu melakukan perdagangan dengan berbagai wilayah tetangga, seperti Yordania bagian timur dan wilayah yang menghadap ke Laut Merah.

Umrah Anti Mainstream
Promo

Studi ini diterbitkan dalam jurnal ilmiah “Levent,” oleh Arkeolog Jane McMann, dari Universitas Sydney, melalui tim peneliti dalam salah satu proyek penggalian yang diawasi oleh Otoritas Kerajaan.

Tim tersebut memaparkan kesimpulan dan pengamatan terbaru mengenai penyelidikan arkeologi terhadap struktur yang dikenal sebagai lingkaran batu didirikan, yang merupakan jenis hunian unik yang terdiri dari lempengan batu yang didirikan secara vertikal dengan diameter antara empat dan delapan meter.

Kajian tersebut meliputi 431 lingkaran batu yang dipasang di berbagai lokasi di Harrat Awirid di Al-Ula, dengan survei lapangan sebanyak 52 buah dan penggalian 11 buah lainnya.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa lempengan-lempengan batu yang disusun dalam dua baris mengelilingi keliling luar lingkaran tersebut tampaknya digunakan sebagai pondasi tiang-tiang kayu (kemungkinan dari jenis akasia) yang digunakan untuk menopang atap tempat tinggal, dengan lempengan di dalamnya.

Bagian tengah lingkaran digunakan untuk menopang tiang kayu utama, seperti yang ditunjukkan oleh peralatan dan sisa-sisa hewan yang ditemukan di lokasi, kemungkinan besar atapnya terbuat dari kulit binatang.

Arkeolog Jane McMann berkata: “Penelitian ini menguji hipotesis tentang bagaimana penduduk pertama di barat laut Arabia hidup,” dan mencatat bahwa penduduk ini bukan hanya penggembala yang menjalani kehidupan sederhana.

Namun mereka memiliki arsitektur, tempat tinggal, hewan peliharaan, dan berbagai ornamen yang khas, perhiasan, dan peralatan. Berdasarkan jumlah dan ukuran lingkaran batu tersebut, kemungkinan besar jumlahnya sangat banyak dan jauh lebih banyak dari perkiraan sebelumnya.

Direktur Penelitian Arkeologi dan Warisan Budaya di Komisi Kerajaan untuk Kegubernuran Al Ula, Rebecca Foote, mengatakan bahwa Pengawasan Komisi Kerajaan terhadap program arkeologi, yang merupakan yang terbesar di dunia, telah menghasilkan pemahaman tentang penduduk di wilayah tersebut.

Era Neolitikum, tambahnya, sebagaimana penelitian sebelumnya menunjukkan bagaimana mereka berburu, ritual mereka, dan aspek kehidupan sehari-hari. Rebecca menegaskan komitmen Komisi Kerajaan untuk Al Ula terhadap penelitian berkelanjutan guna menyoroti kekayaan lanskap budaya yang menjadi ciri Al Ula dan upayanya untuk mendirikan pusat penelitian arkeologi global.

Umrah Anti Mainstream
Promo

Analisis yang dilakukan oleh tim ilmuwan terhadap sisa-sisa hewan yang ditemukan di lokasi lingkaran batu yang didirikan di Harrat Awirid menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang bergantung sepenuhnya pada spesies hewan peliharaan seperti kambing dan domba, serta hewan liar seperti rusa dan burung.

Karena ketergantungan yang besar pada peternakan tersebut memberikan fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi terhadap perubahan lingkungan dan pemanfaatan sumber daya yang tersedia.

Alat-alat yang ditemukan di lokasi tersebut menunjukkan ketertarikan mereka dalam beternak hewan, karena diyakini digunakan oleh warga untuk mencukur bulu wol dan menyembelih domba.

Studi tersebut juga mengungkapkan bahwa jenis mata panah yang ditemukan sangat mirip dengan yang digunakan di Yordania bagian selatan dan timur, yang merupakan bukti nyata adanya interaksi dan interkoneksi antara penduduk di kedua wilayah tersebut.

Beberapa potongan kecil yang ditemukan di situs arkeologi, yaitu cangkang spiral dan cangkang berlubang yang kemungkinan besar digunakan sebagai manik-manik hiasan, ditemukan bahwa jenis cangkangnya cocok dengan yang ditemukan di Laut Merah, 120 kilometer ke arah barat, menunjukkan bahwa mereka diimpor dari pesisir selama periode Neolitikum.

Peralatan tersebut juga termasuk perhiasan dan gelang yang terbuat dari batu pasir dan batu kapur. Tim juga menemukan sepotong kapur batu pasir merah yang diyakini telah digunakan untuk menggambar Zaman Batu menjadi jelas melalui penelitian ini.

Sejumlah ahli turut serta mempersiapkan kajian tersebut, antara lain tim ilmiah dari King Saud University, serta kader muda di Al-Ula, termasuk Yousef Al-Balawi yang memberikan wawasan etnografi dan budaya kepada warga di wilayah tersebut, selain peran serta peneliti mahasiswa dari Hail University.[]

Sumber: okaz