Musim Panas Menyengat di Arab Saudi Mulai Beralih Menjadi Panas Sedang

Musim Panas Menyengat di Arab Saudi Mulai Beralih Menjadi Panas Sedang

Pakar cuaca, Dr Khaled Al-Zaqaq, mengungkapkan bahwa bintang-bintang pertama Suhail, yang disebut Al-Tarf, mulai berjatuhan di akhir musim panas.

Durasinya adalah 13 hari, dan selama periode ini, atmosfer bersiap untuk beralih dari fase panas terik ke panas sedang, yang dikenal masyarakat sebagai “Buakat Suhail.”

Ini berarti mulai terjadi penurunan suhu dan kelembaban secara bertahap berturut-turut dengan berlalunya waktu.

Dan setelah 52 hari berikutnya, akan dijalani hari-hari lembut, terindah, dan menakjubkan sepanjang tahun sebagaimana yang disebut al-wasm, di mana perubahan cuaca mulai memengaruhi secara langsung.

Al-Zaqq menjelaskan bahwa hanya ada dua minggu lagi “dan kita akan mengucapkan selamat tinggal pada panas terik.” Ini bertepatan dengan berakhirnya musim relaksasi Qalayid, yang telah memasuki pertengahan Kamis lalu dengan 13 hari berlalu dan tersisa 13 hari lagi.

infohajian.org

Sementara itu, profesor iklim di Universitas Qassim, mantan kepala Masyarakat Cuaca dan Iklim Saudi, Dr. Abdullah Al-Misnad, mengatakan bahwa beberapa pengamat percaya bahwa masuknya bintang Suhail pada 24 Agustus bertepatan dengan penurunan signifikan suhu dan perubahan atmosfer.

Dari musim Buakat Suhail, cuaca panas yang biasanya melelahkan orang dan kadang-kadang kelembaban tinggi di barat dan pantai timur, hingga pertengahan September, suasana akan mulai membaik secara signifikan.[]

Sumber: Okaz